17 Sep 2021
Internasional

Update Corona Global 23 Mei: Hampir 5,3 Juta Orang Terinfeksi, PBB Ingatkan Potensi Kelaparan

Update Corona Global 23 Mei: Hampir 5,3 Juta Orang Terinfeksi, PBB Ingatkan Potensi Kelaparan

Keterangan Gambar : Ilustrasi corona virus (Covid-19)

TARAKANTV.CO.ID - Sejauh ini virus corona SARS-CoV-2, penyebab penyakit Covid-19, telah menginfeksi 5.297.519 orang di seluruh dunia. Melansir data worldometers, 23 Mei 2020, dari jumlah tersebut, total kasus kematian akibat virus ini mencapai 339.389 orang dan 2.149.989 orang di antaranya dinyatakan sembuh.

Sejumlah negara pun mengambil kebijakan, seperti penguncian wilayah dan meminta warganya tinggal di rumah. Selain itu, pembatasan kunjungan ke negara-negara tertentu juga dilakukan, seperti pemerintah Singapura yang melarang seluruh kunjungan jangka pendek ke negaranya.

Tindakan itu dilakukan saat kematian akibat pandemi global corona virus terus meningkat. Sejauh ini, Amerika Serikat masih peringkat pertama dengan kasus terkonfirmasi positif terbanyak secara global.

Pada Sabtu (23/5/2020) pagi, tercatat 1.644.632 kasus positif di AS (23.735 kasus baru), dengan total kematian capai 97.635 kasus (1.281 kasus baru).

Sementara di China, negara yang pertama melaporkan virus ini, mengonfirmasi adanya empat kasus baru yang terkonfirmasi positif pada Jumat (22/5/2020). Sejauh ini, jumlah kasus terinfeksi virus di China berjumlah 82.971 kasus, dengan 4.634 kasus kematian dan 78.255 lainnya dinyatakan sembuh.


1. Amerika Serikat, 1.644.632 kasus positif, 97.635 kematian, dan 397.289 kasus sembuh.

2. Brasil, 330.890 kasus positif, 21.048 kematian, dan 135.430 kasus sembuh.

3. Rusia, 326.448 kasus positif, 3.249 kematian, dan 99.825 kasus sembuh.

4. Spanyol, 281.904 kasus positif, 28.628 kematian, dan 196.958 kasus sembuh.

5. Inggris, 254.195 kasus positif, 36.393 kematian.

6. Italia, 228.658 kasus positif, 32.616 kematian, dan 136.720 kasus sembuh.

7. Perancis, 182.219 kasus positif, 28.289 kematian, dan 64.209 kasus sembuh.

8. Jerman, 179.713 kasus positif, 8.352 kematian, dan 159.000 kasus sembuh.

9. Turki, 154.500 kasus positif, 4.276 kematian, dan 116.111 kasus sembuh.

10. Iran, 131.652 kasus positif, 7.300 kematian, dan 102.276 kasus sembuh.

Melansir BBC, (22/5/2020), infeksi virus corona terkonfirmasi setidaknya di 188 negara di seluruh dunia. Virus yang menyebabkan penyakit infeksi pernapasan Covid-19 ini pertama kali terdeteksi di Kota Wuhan, China pada akhir tahun 2019 lalu.

Kemudian, virus menyebar dengan cepat ke seluruh dunia pada bulan-bulan pertama tahun ini. Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus telah memperingatkan bahwa pandemi masih jauh dari selesai dan menyatakan keprihatinan khusus tentang meningkatnya kasus di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Jumlah sebenarnya kasus dianggap jauh lebih tinggi dari angka yang dilaporkan, karena banyak dari kasus dengan gejala yang lebih ringan yang belum diuji dan dihitung. Menurut AFP, secara global, lebih dari 4,5 miliar orang, setengah dari populasi dunia telah hidup di bawah langkah sosial.

Pembatasan-pembatasan itu berdampak besar pada ekonomi global, dengan Dana Moneter Internasional memperingatkan dunia menghadapi resesi terburuk sejak Depresi Hebat tahun 1930-an. Potensi terjadinya kelaparan Program Pangan Dunia PBB juga telah memperingatkan bahwa pandemi ini hampir dapat menggandakan jumlah orang yang menderita kelaparan akut.

Sementara, beberapa negara mulai melihat kasus-kasus yang dikonfirmasi dan kematian turun setelah diberlakukannya pembatasan penguncian yang ketat, di mana negara yang lain baru melihat peningkatan kasus. Peningkatan tajam dalam kasus-kasus di Amerika Latin telah membuat WHO mengatakan bahwa Amerika saat ini berada di pusat pandemi.

Sementara itu, negara-negara Eropa sekarang perlahan mulai melonggarkan pembatasan yang dibawa untuk memperlambat penyebaran virus. Inggris, Italia, Spanyol, dan Perancis, bersama dengan yang lain, kini tampaknya telah melewati puncaknya, dengan jumlah kasus baru yang dikonfirmasi dan kasus kematian menurun.

Inggris dan Italia telah menyaksikan lebih dari 30.000 kematian, dan Spanyol sekitar 28.000 kasus kematian. Dengan lebih dari 1,5 juta kasus, AS memiliki jumlah infeksi terkonfirmasi tertinggi di dunia. Ini juga telah mencatat lebih dari 97.000 kematian.

Keadaan New York telah sangat terpengaruh, dengan lebih dari 28.000 kematian, tetapi jumlah kasus baru ada pada tren menurun dalam beberapa pekan terakhir. 

Kirim Komentar